Sunday, June 19, 2011

Aku Ingin Kau Tahu

Dia tetap seperti dulu. Sifat pendiamnya itu membuatkan aku sendiri tidak tahu apa yang harus dibualkan dengannya. Sebenarnya aku pun begitu, mewarisi sifat pendiamnya itu. Aku tidak pandai memulakan bicara bila berada di kelompok kawan-kawan. Dan sememangnya aku tidak mempunyai ramai kawan. Yang ada hanya seorang dua teman rapat, tempat aku berkongsi masalah, di dalam suka mahu pun duka.

Tapi aku sangat menghormati dia. Dia sentiasa berusaha untuk memenuhi setiap keperluanku. Walaupun gajinya tidak seberapa, dia sanggup membuat pekerjaan lain selepas waktu bekerja untuk menampung kekurangan yang ada. Kalau anda sudah membaca entri awalku dulu "Secebis Kisah Kehidupan" anda akan lebih mengerti tentang kisah awal kehidupanku.

Ayah, sudah tercapai impianmu untuk melihat kejayaanku. Telah ku tebus segala kepahitan yang pernah kita rasakan dulu. Walaupun tidak berjawatan tinggi tapi aku mempunyai pekerjaan untuk menampung kehidupan. Kini, aku cuma mahu melihat kau bahagia dan hanya senyumanmu yang ingin kutatap. Sudah tiba masanya untuk kau berehat setelah bersusah payah membesarkan kami adik beradik.

Walaupun kelihatannya kami lebih rapat dengan ibu tetapi kasih sayang kami tidak pernah berbelah bagi. Cuma mungkin kerana ibu lebih banyak bicara, kami lebih senang berbincang dengan ibu. Lagipun, ayah tidak suka membuat sebarang keputusan selagi belum mendapat persetujuan ibu. Ayah lebih banyak mengalah demi menjaga keharmonian keluarga.

Sempena Sambutan Hari Bapa tahun ini, ketahuilah ayah bahawasanya anakmu ini sangat mengasihimu. Walaupun tidak banyak yang mampu aku bicarakan tapi aku ingin kau tahu betapa aku selalu merindukanmu  di kejauhan ini. Aku tetap mengingatimu...selalu... Selamat Hari Bapa, Ayah. Terima kasih atas segala pengorbananmu...

5 comments:

  1. Anak yg baik.. thanks add sy di FB kak :)

    ReplyDelete
  2. selalunya memang kebanyakan anak2 lebih rapat dengan ibu :D

    btw, thanks ya add schaze kat FB ^^,

    ReplyDelete