Sunday, March 6, 2011

Inilah Kisahnya (Part 1)

Menerima smsnya tengah hari itu, aku lupa seharian aku tak makan. Tapi anehnya, langsung tak rasa lapar. Bila teringat petangnya, aku cuba makan tapi tak boleh nak telan.

Aku akui salahku kerana menulis dalam keadaan aku sendiri sedang tertekan. Ada saja perkara tentangnya yang sampai ke telingaku. Aku marah kerana dia hanya berdiam diri bila dipersalahkan. Tetapi aku bukan marahkan dia seratus peratus. Salahnya sedikit saja. Aku sebenarnya marahkan keadaan, yang sama-sama kami tak boleh elakkan.

Cuma aku hairan juga, kenapa dia lebih banyak mendiamkan diri.  Sepatah aku tanya, sepatah dia jawab. Biasanya apa-apa yang berlaku, dia ceritakan padaku.  Sikap bisunya membuatkan aku geram. Bukan aku tak nak bincangkan perkara ni, tapi aku tak boleh nak cakap. Mulutku seakan terkunci. Aku tahu dia sedar akan perubahanku tapi dia tetap dengan sikapnya. 

Dalam keadaan begini aku lebih suka menulis dari bercakap. Tapi dia tidak mengerti apa yang tersirat di hati.  Lain yang cuba aku sampaikan, lain pula penerimaannya.  Mungkin  terlalu kasar bahasaku di dalam surat itu.

 ------------------------------------------------------------------------------------------------------
SMS 1          -   "Guest What ??? You have just make myself WORST !!! 
                          Your letter will be reply soon..."
  
Aku Balas    -    "It's not a letter, k...Itu luahan hati yang marah. 
                          Tak perlu membalasnya. Kalau tak puashati, cakap je.." 

SMS 2          -    "Same goes to you..."

Aku Balas    -    "Tak sama !!! Akak dah biasa menulis..."

------------------------------------------------------------------------------------------------------
Memang begitulah dia. Bila tiba saat-saat sukar sebegini, dia lebih suka menggunakan Bahasa Inggeris.  Aku faham maknanya tapi tak pandai nak susun ayat dalam Bahasa Inggeris. Takut tak tercapai maksud. Esoknya, aku utuskan luahan yang kedua. Aku jelaskan segala-galanya dengan bahasa yang paling mudah supaya dia boleh faham apa yang cuba aku sampaikan.
 -----------------------------------------------------------------------------------------------------
SMS 3          -    "Belum sempat balas luahan pertama, luahan kedua pula 
                           menyusul.  Berilah saya masa.
                           Saya pun ada luahan yang perlu saya sampaikan.  
                           Saya pun ada perasaan, bukan tunggul kayu mati..."

Aku Balas    -    "Terpulang..."

-----------------------------------------------------------------------------------------------------
Waktu itu, tinggal seminggu lagi umat Islam akan menyambut bulan Ramadhan.  Kawan-kawan mula sibuk dengan agenda makan-makan, maklum la lepas ni dah tak boleh makan siang.  Aku menerima SMS itu semasa berada di dalam kereta Fiza. Dia ingin belanja aku dan Siti makan tengah hari tu.  Tapi selepas membaca SMS itu, seleraku hilang.  Makanan yang ku pesan tidak habis ku makan. 

Sudah masuk dua minggu aku menunggu.
"Mana luahan yang adik nak bagi  akak tu ? Tak payah lah dik, membazir je, penat akak tunggu.  Tak de masa ke atau tak tau nak cover diri ? Agaknya betul la apa yang akak katakan dalam luahan yang pertama tu, kan ?" Ingin saja aku utuskan perkataan ini tapi aku tidak mahu mengeruhkan keadaan. Tapi dengan  sikapnya itu aku jadi geram. Elok-elok aku dah cool, perasaan marah kembali lagi.

(To be continued)

7 comments:

  1. erm,dugaan mmg macam2 :D
    chill.

    ReplyDelete
  2. emm sabar je la..
    setiap yg berlaku 2 ade hikmahnye kn..

    ReplyDelete
  3. setiap kesabaran akan dibalas..bg dia masa k dear..

    ReplyDelete
  4. dah habis read part 1,, nak buat suspen nak bace esk la plak part 2

    ReplyDelete